Pelajaran Hidup Buat Pasangan Gay

Cowok Gay gak selalu buruk. Mungkin pandangan masyarakat, atau pandangan dari kaum Gay sendiri, kebanyakan Gay hanya mikir have fun atau ML doank. Nah, mungkin kisah ini bisa menyentuh hati kalian :'D
Gay
Kisah dibawah ini, gue dapet dari salah satu forum Gay, waktu itu gue unsubscribe dari aktifitas forum. Nah, ada lampirannya. Cerita dibawah ini berdasarkan kisah nyata. Ya... di edit dikit ama moderator forumnya, agar bahasanya lebih enak dibaca. Semoga kisah dibawah ini bisa memberi kita hikmah ==v Khususnya buat kaum Gay disana yang mungkin masih suka mandang orang lain sebelah mata.
Gue edit dikit, agar ejaan nya lebih enak dibaca. Seperti penggunaan huruf kapital, dll. Harapan gue sih kalian dapet pelajaran kalo abis baca nih cerita.
Dark Ard Deidara (Diky Ardiansyah)

Kisah Alex Dan Evan

Hai Di, udah lama gue nggak nulisin kamu yah. Banyak banget yang gue mau ceritain ke kamu Di. Tadi pagi gue dengen temen-temen cewek pada ngomongin cowok. masing-masing. Di, masih inget sama Evan kan? Cowoknya gue? Iya, dia cowok, gue juga cowok. Tapi sama sama suka sih.
Tapi gue malu banget deh sama Evan. Dia soalnya ngga kayak cowok-cowok temen gue yang lain Di.. Sebel deh sama Evan! Bayangin deh Di, semua minusnya Evan nih yah:
Minus 10 karena dia nggak punya HP!!!
Padahal cowok-cowok temen gue yang lain punya handphone.
Minus 10 karena dia nggak dibolehin nyetir mobil sama ortunya biarpun umurnya udah 18.
Padahal cowok-cowok temen gue yang lain biar sama-sama SMU udah boleh bawa mobil sendiri.
Minus 10 karena dia itu rambutnya cuma cepak biasa
Padahal cowok-cowok temen gue yang lain itu rambutnya gaya abis!
Minus 10 buat dia karena dia itu nggak suka ke tempat dugem Di!
Padahal gue suka banget ke sana, malu banget nggak sih punya cowok kayak gitu.
Minus 10 buat dia lagi Di! Karena dia nggak punya satu pun jacket XSML.
Padahal cowok-cowok temen gue yang lain sering banget belanja disana. Kalau dia sih, paling pake bajunya bangsa-bangsa jacket yang merek FILA. (Idih banget ngga sich Di!)
Minus 10 banget (dan yang ini banget banget banget!!!!)
Karena dia masih suka bawa makanan dari rumah buat makang siang ke sekolah. Gila yah!
Di, malu-maluin banget nggak sih!
Sumpah yah Di, gue malu banget sama dia. Kayaknya mau putus aja deh Di.
Hari Ini valentine, pas Evan ke kelas gue mau kasih kado. Emang sembunyi-sembunyi sih, soalnya temen-temen pasti ngetawain kalo tau Evan pacaran sama gue. Padahal sama-sama cowok.
Tapi biar terus dicariin, gue cuma diem aja. Seharian itu gue ngindarin dia abis-abisan. Dia bingung gitu kayaknya Di, kenapa gue ngindar terus.
Sampe di rumah, dia nelepon gue. Gue males ngomong sama dia Di. Gue suruh pembantu bilang ke Evan, kalau gue belum pulang. Dia nelepon 4 kali hari itu, tapi gue males nerima.
Kira-kira 3 harian deh kayak gitu. Tiap di sekolah, gue ngindarin Evan pake cara ngumpet ke WC cowok lah... Atau ngumpet-ngumpet lah... Dan di rumah gue selalu nggak mau nerima telepon dari dia. Kayaknya gue bener-bener udah ilfeel dan malu pacaran sama dia Di.
Akhirnya waktu itu hari Senin, seperti biasa pas di sekolah, gue ngindarin dia. Pas pulang sekolah gue ngumpul di kantin sama temen-temen gue. Mereka bingung kok gue ngindarin Evan terus (tapi mereka gak tau gue pacaran sama Evan, disangkanya cuma sobatan doank).
Ditanyain gitu gue diem aja. Tapi setelah didesak akhirnya gue ngaku juga. Gue ngomong:
Ah bete banget gue sama tuh cowok! Udah nggak ada modal, mendingan kalo gaul. Dan mukanya setelah gue pikir-pikir biasa banget. Ya ampun, kok gue dulu mau yah sobatan ama dia?
Tiba tiba semua pada diem dan ngeliat ke arah punggung gue. Gue bingung dan nengok Di. Ya Tuhan Di! Ternyata ada Evan di belakang Gue! Dan kayaknya dia denger apa yang gue ucapin barusan.
Gue cuma bisa diem, tapi gue sempet ngeliat Evan sebentar. Dia diem, mukanya nunduk ke bawah terus dia pelan-pelan pergi dari situ.
Gue diem aja, ada beberapa yang ngomong "Hayo loe Lex... Dia denger loh!" Tapi ada juga yang ngomong: "Udahlah Lex... Baguslah kalo dia denger. Nggak ada untungnya tetep temenan sama dia. Ntar loe juga bisa dapet ganti temen-temen yang lebih OK"
Bener juga yah Di. Ya udah gue cuek aja. Syukur deh kalau dia denger! Dia mau minta putus juga ayo. Mau banget gue malahan.
Dua hari pun berlalu Di. Dan sejak saat Evan udah nggak berusaha nyamperin gue di sekolah atau nelepon gue. Tiap ketemu di sekolah dia cuma diem dan ngelewatin gue aja.
Seminggu berlalu, seminggu berlalu sejak hari itu, gue mulai ngerasa ada sesuatu yang ilang Di. Nggak tau kenapa gue mulai ngerasa kehilangan sesuatu. Kadang-kadang gue suka bengong, bingung sendiri. Cuma gue berusaha ilangin perasaan itu .
Gue nggak tau kenapa jadi males kemana-mana, pengennya sendiri aja. Males ngapa-ngapain. Semua orang jadi bingung kenapa gue berubah jadi kayak gini. Gue sendiri juga nggak tau kenapa Di.
Minggu malem nih Di. Ujan deres banget. Gue diem dan ngerenung di dalam kamar. Tiba tiba di channel V ada lagunya Janet JaCkson Di! Tau kan liriknya ?
Doesn't really matter what the eyes is seeing, cause I'm in love with the Inner being...
Gay
Saat itu tiba-tiba gue nangis Di! Gue baru sadar, betapa baiknya Evan. Gue nangis-senangisnya Di, karena gue baru sadar betapa begonya gue. Kenapa?
Minus 10 karena Evan nggak punya HP Di.
Tapi plus 100 karena dia tiap malem rela jalan jauh ke wartel buat nelpon gue ngucapin selamat tidur setiap hari.
Minus 10 karena dia nggak dibolehin nyetir mobil sama ortunya biarpun umurnya udah 18 Di.
Tapi plus 100 karena tiap malem minggu dia rela naik sepeda jauh dari Kemang ke Bona Indah, khusus ngapelin gue biar ujan sekalipun.
Minus 10 karena dia rambutnya cuma botak biasa dan nggak suka di spike.
Tapi plus 100 karena dalam keadaan rambut gue apapun, baik bagus maupun lagi jelek, mau salah potong, salah blow, atau salah model, dia selalu bilang gue ganteng banget.
Minus 10 karena dia nggak suka ke tempat dugem Di.
Tapi plus 100 karena dia rela nemenin gue ke tempat-tempat kayak gitu, meski dia nggak suka dan rela dimarahin ortunya karena pulang pagi nemenin gue, dengan naik taksi ke rumahnya.
Minus 10 karena Evan nggak punya jacket XSML dan hanya punya jacket FILA biasa.
Tapi plus 100 karena kalau ujan di sekolah dia selalu minjemin gue jacketnya meski dia sendiri kedinginan.
Minus 10 karena dia bawa makan siang ke sekolah.
Tapi plus 100 karena ternyata dia nabung uang jajan makang siangnya buat beli kado valentine buat gue.
Dari 60 minus yg Evan punya Di, dia punya 600 Plus di hati Gue.
Dari 1000 kekurangan Evan, dia punya semilyar kebaikan.
Ya Tuhan Di... Betapa begonya gue yah. Gue yang berutung sebenernya punya cowok Evan, dan gue juga yang nyakitin Evan. Padahal nggak pernah sekalipun dia nyakitin gue. Malemnya gue nangis lama banget Di.
Gue ketemu sama Evan di sekolah. Gue kejar dia dan bilang gue mau ngomong. Evan diem aja. Tapi pulang sekolah dia nanya gue mau ngomong apa.
Gue kasih dia kartu buatan gue. Gue cium pipi dia dan gue bilang minta maaf karena gue udah nyakitin dia. Dia cuma diem aja terus pulang.
Gue cuma bisa diem karena sadar. Gue yang berbuat, gue juga yang kehilangan. Sakit banget rasanya Di. Gue pulang sekolah nangis tapi juga sadar itu semua gue yang bikin dan gue pula yang nanggung resikonya.
Malem itu, tiba-tiba mama ngetok pintu kamar gue, katanya ada telepon. Ternyata bener Di itu Evan. Dia udah maafin gue. Dia udah lupain semuanya. Aduh Di, girang banget hati gue. Hihihihihi senengnya...
Nanti malem Evan mau kesini Di, dan gue mau tampil seganteng-gantengnya buat Evan. Jadi gue udahan dulu yah Di. Thanks banget udah denger curhatnya gue.
Gue belajar satu hal Di, hargailah apa yang gue miliki sekarang. Karena tanpa gue sadari, gue begitu beruntung telah memilikinya.
NB: Minus 10 Di, karena mukanya tidak terlalu tampan. Tapi plus 100 karena hatinya luar biasa tampan.
Gue-Nya Evan
Doesn't Really Matter what The eyes is seeing, cause I'm in love with the Inner being...

EPILOG

Malam itu Alex sia-sia menunggu Evan. Udara dingin dan hujan turun deras, tapi tidak mampu menyejukkan hati panas Alex karena merasa dibohongi Evan.
Jam 10 malam, Alex menyerah dan tidur dengan hati berkobar karena marah. Marah karena janji bohong Evan.
Baru esok harinya Alex tahu...
Tadi malam Evan berangkat dari Kemang ke Bona Indah untuk memenuhi janjinya ketemu Alex. Evan kehabisan uang karena membeli kado valentin buat Alex. Jadi malam itu Evan naik Bis.
Ketika turun dari Bis, Evan berlari menyeberang jalan karena hujan deras. Tanpa diduga, sebuah sedan yang ngebut nabrak Evan ditengah jalan.
Evan terpental… Dan kata terakhir yang sempat Evan ucapkan:
Allahhu Akbar..... Titip Alex ya Allah..... juga Mami dan Papi...

Dark Ard Sendiri Gimana?

Sebenarnya aku udah baca cerita ini sejak lama. Setelah aku unsubscribe salah satu forum gay karena semua aktifitas forumnya masuk ke inbox email gue. Jadi gue merasa keganggu email gue penuh. Masalahnya gue gak bisa masuk tuh forum, meski uda terdaftar, karena umur gue waktu itu masih dibawah 18 tahun.
Dari cerita diatas rasanya kayak mau nangis juga. Gimana coba kalo gue berada diposisi seperti itu :/ Gak kebayang deh. Yah... Kalo gue sendiri, ya lumayan mirip lah dicerita. Tapi berakhirnya gak terlalu sadis kayak gitu. Dan posisi gue jugalah yang bego.
Dark Ard Deidara (Diky Ardiansyah)
Jadi inget mantan gue. Dia baik luar dalem. Apa aja dilakuin dia buat gue. Tapi guenya juga yang bego. Gue sengaja bahkan berusaha ninggalin dia biar bisa cepet putus. Padahal setelah gue pikir-pikir dia itu mantan yang paling baik yang pernah gue punya.
Waktu gue sakit, dia rela jauh-jauh dari Malang ke Batu buat bawain gue bingkisan dan obat. Belum pernah ada cowok gue yang kayak gitu. Sampai dia mau nginep buat nemenin gue. Nemenin gue tidur disaat gue lagi sakit. Kalo dipikir-pikir, cowok lain mana ada yang kayak gitu?
Selain itu dia juga paling setia. Setia banget. Sering banget ngajak gue jalan-jalan ke alun-alun, meski gak ada motor, dia rela bayarin gue angkot tiap hari, ngapelin gue tiap hari. Dan nraktir gue tiap hari. Gak kebayang gue juga bego ninggalin dia.
Gue ninggalin dia karena dia posesif banget. Saking setia ama sayangnya ke gue, jadi kelewat posesif. Tukang bakso di alun-alun kalo ada yang gak sengaja liat gue, dia udah marah-marah. Atau kalo ada cowok lain yang ngeliat gue, dan gue juga liat dia, mantan gue tuh langsung marah-marah. Wajar sih cemburu. Cuman gue gak nyaman kalo gue lagi bareng ama temen-temen gue. Masak dia cemburu juga kalo gue lagi ngumpul ama sohib-sohib gue yang cowok. Padahal mereka cowok stright, bukan Gay kayak gue. Tapi dia tetep cemburuan.
Temen-temen gue pada bilang, rada gak nyaman ama cowok gue gara-gara posesifnya kayak gitu. Gue juga gak mau donk, jauh ama sohib-sohib gue. Dari situ gue jadi ilfeel. Terus berusaha mutusin dia.
Gue baru lulus sekolah. Gue disuruh kerja di Banjarmasin (yang kemaren itu tuh...) Gue sih berharap dapet kerja enak. Sekalian ninggalin cowok gue. Dia udah nekat, mau nyulik gue ke kostnya bila gue tetep dipaksa berangkat ke Kalimantan ama keluarga gue. Tapi akhirnya, gue tetep berangkat.
Waktu di Banjarmasin, gue mulai cari kenalan cowok lain. Banyak cowok cakep disana. Dan gue punya banyak kenalan. Bahkan pacar baru. Padahal gue belum putus ama pacar gue yang lama. Setelah gue jarang balas sms nya, dia curiga. Dia ngeliat FB gue yang satunya, gue pasang foto gue sendiri. Sebenarnya itu foto bareng ama dia, tapi gue postong, jadinya dia gak keliatan di foto. Dia ngamuk-ngamuk ke gue.
Dark Ard Deidara (Diky Ardiansyah)
Hampir sebulan di Kalimantan, dan gue gak pernah sms dia lagi. Dia langsung sms ke gue untuk terakhir kalinya. Dia minta putus. Ya, gue diputusin. Bagus deh. Emang itu yang gue tunggu dari dulu. Gue kesiksa ama posesifnya dia.
Dari situ gue coba hack FB dia, gue cuman mau hapus foto-foto gue di FB nya. Meski udah putus, semua foto mantannya masih disimpen ama dia. Termasuk foto gue. Malahan foto gue ada 3 album dan buanyak banget. Coz gue yang paling narsis, doyan foto. Mau gue hapus. Berhasil hack Emailnya doank, tapi FB nya malah gak bisa. Ternyata email juga udah diganti ama dia ==a
Tapi setelah putus ama dia, gue ngerasa gak ada yang bisa serius pacaran ama gue. Di Banjarmasin, gue dapet cowok yang cakep-cakep. Tapi mereka pacaran ama gue cuman minta jatah ML doank. Tiap hari gue nginep dirumahnya, buat ML ama dia. Gue mulai ngerasa. Meski mereka-mereka cakep, tapi gak ada yang serius pacaran ama gue. Cuman butuh ML doank. Akhirnya gue putusin. Rata-rata pacaran cuman bertahan semingguan doank.
Gue mulai ngerasa, ternyata gue pernah punya cowok setia, bahkan tanpa ML! Gak ada cowok lain yang bisa pacaran sehat kayak gitu. Gue mulai rada kehilangan. Tapi udahlah... Gue liat FB nya. Dia udah punya cowok lain. Ya, semoga dia bahagia deh... Gue cukup move on ajah. Masih ada harapan diluar sana. Pasti bisa...
Yah... Lain kali kalo gue punya cowok lagi, kalo udah bener yakin, bakal gue jaga baek-baek deh. Gue bosen ML sana ML sini gak ada kejelasan. Banyak temen gue cakep-cakep tapi cuman buat ML doank. Gue udah bosen. Gue pengennya pacaran yang serius. Udah bosen main-main kek gini.
Comments

3 comments:

Related posts
Guestbook
Author
Other


© 2008 - 2016 DickeyMaru
Blogger Template Win 8 design by Dark Ard from DeezClan | All rights reversed.
  • Post
  • Comments
  • Related
  • Guestbook
  • Author
  • Other